Example floating
Example floating
PERISTIWA

Gempa di Sumedang, Pasien Rumah Sakit Dievakuasi

125
×

Gempa di Sumedang, Pasien Rumah Sakit Dievakuasi

Sebarkan artikel ini

REALITA.NEWS, Jakarta– Gempa yang mengguncang Sumedang, Jawa Barat dengan magnitudo 4,8, Minggu sekitar pukul 20.34 WIB menyebabkan sejumlah kerusakan di beberapa lokasi.

Data terbaru Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Senin (1/1/2024), terjadi keretakan dinding “Cisumdawu Twin Tunel”, terowongan di Tol Cisumdawu. “Forkopimda masih berkoordinasi dengan CKJT selalu pengelola Tol Cisumdawu,” kata Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari.

Sementara itu, sebanyak 331 pasien RSUD Sumedang yang terdiri dari 248 pasien rawat inap dan 83 pasien IDG dievakuasi ke halaman gedung dan lima tenda yang ditempatkan di jalan raya. Ada tiga bangunan rumah sakit yang retak meliputi gedung Paviliun, VIP dan Sakura.

Rumah sakit lain, RS Pakuon dalam kondisi aman. Namun seluruh pasien tetap dievakuasi keluar gedung sebagai antisipasi hingga kondisi dapat dipastikan aman dan terkendali.



Di wilayah Babakan Hutip, ada 53 rumah tudak dan sebanyak 200 warga dievakuasi ke lapangan terdekat. Tim gabungan saat ini sedang mendirikan tenda lapangan untuk menampung warga terdampak.

Sebelumnya, pemerintah Kabupaten Sumedang dilaporkan telah menyiagakan Posko Utama di Pos Pam Nataru yang berlokasi di depan Alun-Alun Sumedang. Termasuk di dalamnya posko informasi.

Sementara itu, Pj. Bupati Sumedang Tuti Ruswati, memastikan kondisi Sumedang aman terkendali dan menghimbau warga agar tetap tenang. Tuti mengimbau apabila terjadi gempa susulan maka dapat langsung keluar rumah. (*)

sumber BNPB, CNBC

Baca Juga:  Terkuak! Ini Kronologi hingga Pemicu Kecelakaan Tungku Smelter di Morowali